Apa Itu Investasi Sejati?

sejati

Sebagai langkah pertama dalam mempelajari investasi, seseorang harus menjawab pertanyaan mendasar: Apa itu investasi?

Anehnya, banyak orang justru mengacaukan investasi dengan spekulasi atau  muka casino bahkan perjudian.

Kamus Merriam-Webster mendefinisikan “investasi” sebagai berikut:

“pengeluaran uang biasanya untuk pendapatan atau keuntungan”

Namun definisi ini tidak memiliki satu unsur penting. Suatu investasi harus memiliki peluang yang wajar untuk mengembalikan baik pokok (yaitu uang yang awalnya diinvestasikan) dan keuntungan. Jika suatu peluang tidak memberikan peluang yang wajar untuk mengembalikan baik pokok maupun keuntungan, maka itu bukan investasi. Ini adalah poin yang sangat penting untuk dipahami dan menurut saya ini mewakili inti dari apa itu investasi sejati.

Ketika seseorang melakukan investasi, seseorang meninggalkan konsumsi segera sebagai ganti konsumsi masa depan. Keterlambatan konsumsi ini harus dikompensasikan dengan keuntungan. Sebagai contoh, katakanlah Anda memiliki $1.000 sekarang. Anda dapat membelanjakan uang ini hari ini dan mendapatkan manfaat dari barang dan/atau jasa yang dapat dibeli dengan uang ini. Sebagai alternatif, Anda dapat menginvestasikannya, sehingga menunda kemampuan Anda untuk menikmati uang Anda ke suatu titik waktu di masa depan. Jika di masa depan, semua yang Anda dapatkan kembali adalah jumlah asli Anda, maka tidak masuk akal bagi Anda untuk menginvestasikannya, karena Anda tidak akan mendapatkan apa-apa. Bahkan, Anda mungkin akan kehilangan uang karena $1.000 Anda di masa depan akan bernilai lebih rendah karena inflasi (yaitu akan membeli lebih sedikit barang/jasa). Oleh karena itu, investasi sejati tidak hanya harus mengembalikan jumlah awal yang telah Anda investasikan, tetapi juga untung sebagai kompensasi untuk menggunakan uang Anda. Tidak hanya itu, tetapi untuk menjadi bermanfaat (dengan asumsi pokok Anda setelah pajak) laba setelah membayar pajak harus lebih tinggi daripada inflasi selama periode di mana uang Anda diinvestasikan.

Anda akan melihat bahwa dalam definisi saya tentang investasi, saya mengacu pada “peluang yang masuk akal” untuk mengembalikan baik pokok maupun laba. Apa itu “kesempatan yang masuk akal”? Cukup menarik itu tergantung pada investor individu. Setiap investasi tunggal memerlukan “risiko”. Risiko adalah tidak adanya kepastian mengenai berapa besar pokok dan keuntungan yang akan Anda peroleh kembali. Sejarah telah menunjukkan kepada kita bahwa bahkan sekuritas dengan peringkat tertinggi yang dikeluarkan oleh pemerintah tidak bebas dari risiko. Oleh karena itu terserah masing-masing individu untuk memutuskan tingkat kenyamanan mereka untuk mengambil risiko investasi. Semakin berisiko investasi, semakin sedikit kepastian mengenai hasilnya. Jika seorang investor memiliki pengetahuan dan telah melakukan uji tuntas mereka, mereka akan menuntut keuntungan yang lebih tinggi untuk investasi yang lebih berisiko. Sayangnya di pasar nyata hal ini belum tentu terjadi. Ada banyak investor yang memiliki investasi berisiko yang belum tentu membayar keuntungan lebih besar dari alternatif yang tersedia.

Mari kita lihat beberapa contoh investasi dan spekulasi/judi menurut definisi kita:

Apakah membeli tiket lotre merupakan “investasi”? Sama sekali tidak! Karena peluang memenangkan lotre sangat kecil, Anda tidak dapat memiliki harapan yang masuk akal untuk menerima kembali jumlah awal ditambah keuntungan. Oleh karena itu tidak lain adalah pertaruhan.

Apakah membeli saham yang Anda tidak tahu apa-apa tentang “investasi”? Tidak, karena Anda tidak tahu apa-apa tentang saham tertentu, Anda tidak memiliki harapan yang masuk akal untuk menerima kembali pokok dan keuntungan Anda. Ini akan menjadi perjudian daripada investasi.

Apakah membeli saham di bawah nilai intrinsiknya merupakan “investasi”? Ya, asalkan Anda telah melakukan uji tuntas dan dapat secara wajar mengharapkan harga saham kembali ke nilai intrinsiknya dalam jangka waktu yang terbatas, Anda memiliki peluang yang wajar (tetapi tidak dijamin) untuk mendapatkan kembali jumlah investasi Anda dengan keuntungan di akhir dari periode. Ini akan dianggap sebagai investasi.

Semoga artikel ini membantu Anda memikirkan peluang investasi dengan cara yang berbeda. Anda harus selalu bertanya pada diri sendiri pertanyaan:

Dapatkah saya mengharapkan untuk mendapatkan kembali jumlah investasi saya dengan keuntungan?

Apa kemungkinan saya tidak akan mendapatkan kembali sebagian atau seluruh jumlah dan keuntungan yang diinvestasikan?

Apakah saya nyaman dengan peluang ini?

Jika Anda menjawab “Tidak” untuk salah satu pertanyaan ini, ini merupakan indikasi yang baik bahwa peluang investasi ini mungkin bukan untuk Anda.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *